Sabtu, 2 April 2011

Bissala Atay Subul Babur Rahmah

Alhamdulillah, segala jenis puji-pujian aku panjatkan kehadrat ALLAH SWT, selawat serta salam ke atas Nabi junjungan Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat Baginda yang Mulia. Ya Allah, berikanlah keselamatan kepada seluruh makhluk-Mu yang istiqamah dan konsisten dalam memperjuangkan Agama-Mu ISLAM di muka bumi ini.

Ya Allah, Engkau lebih mengetahui apa yang tersembunyi di hati hamba-Mu yang hina dan tersangat lemah ini. Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui segala yang zahir dan yang tersembunyi (Ghaib). Setiap lintasan minda, hati dan jasadku Engkau ketahuinya, Engkaulah Raja kepada segala Raja, bagi-Mu apa yang ada di langit dan di bumi.

Ya Allah, telah banyak nikmat yang telah Engkau berikan kepadaku sejak aku berada di alam Rahim lagi sehingga kini, telah banyak Engkau selesaikan masalah aku selama ini, dahulu pernah aku rasa yang aku tidak akan dapat keluar daripada sesuatu masalah, akhirnya dengan izin-Mu kini aku berada di sini, dan masih terus hidup untuk terus mengabdikan diriku kepada-Mu ya Allah.

Manusia menghukum pada yang zahir dan fizikal. Tiada siapa yang akan tahu apa yang akan berlaku sesaat selepas ini, begitu jugalah seminit, sejam, sehari, seminggu, sebulan dan setahun selepas ini. Manusia hanya mampu merancang Engkau yang menentukannya. Setiap perancangan-Mu tetap akan menjadi kepastian, berbeza kami sebagai hamba-Mu yang hina, perancangan kami tetap bernama perancangan.

Manusia dikurniakan cara berfikir yang berbeza, para sarjana dan ilmuan mengkaji cara berfikir sampai ke tahap PhD. Selepas kajian, didapati Cara berfikir manusia bermacam-macam jenis, itu baru cara berfikir manusia, belum lagi aspek-aspek yang lain seperti cara tidur, berjalan, senyum, makan, duduk dan sebagainya. Subhanallah, Maha Suci ALLAH. Manusia juga dikurniakan potensi, kelebihan dan kelemahan yang berbeza-beza untuk mereka lengkap melengkapi sesama mereka.

Berbalik kepada cara berfikir tadi, apa yang ingin aku tekankan di sini ialah, berkaitan aliran pemikiran terutamanya dalam hal kita mengenal ALLAH. Agama ALLAH terbina berdasarkan tiga asasnya iaitu Islam, Iman dan Ihsan. Islam dan Iman seringkali kita ditekankan dimana-mana pengajian, begitu juga sedikit sebanyak tentang Ihsan.

Ihsan dan Akhlak ibarat lagu dan irama, aur dan tebing yang tidak dapat dipisahkan. Bila sahaja kita berbicara soal Ihsan maka di sana ada beberapa jalan untuk melaluinya antaranya ialah jalan Tasawwuf dan Thariqat. Kedua-duanya ini juga menyentuh soal hati yang seterusnya diterjemahkan melalui akhlak. Aku masih ingat semasa Diploma Pengajian Islam Dakwah suatu masa dahulu, aku pernah belajar satu subjek " Thariqat pada perspektif Islam ". Wujud pendapat khilaf tentang keharusan berthariqat, ada yang berpendapat boleh dan tidak bolah, namun jumhurnya membolehkan. Thariqat adalah perkataan yang berasal daripada bahasa Arab yang bermaksud "Jalan". At Thariq Ilallah (Jalan Menuju Allah).

Semasa aku menulis catatan ini, hakikatnya aku terfikir soal mentaliti dan perpesktif setengah keluarga dan masyarakat yang aku kenali. Ini kerana mungkin jarak yang memisahkan aku dengan mereka menyebabkan aku tidak mampu berdiskusi bersama mereka dan seterusnya menjelaskan segala kekaburan mereka terhadapku. Aku tidaklah mempunyai ilmu yang banyak sangat, dalam usia aku yang 28 tahun ini aku sentiasa berusaha mendalami Ilmu ALLAH yang luas, yang tidak bertepi dan berpenghujung ini. Semakin aku mendapatkannya semakin aku terasa diriku ini jahil.

Di Daerahku, ada seorang pendakwah, pejuang, pahlawan ISLAM yang agung, yang aku dan para masyarakat sekelilingku mengiktirafnya sebagai Wali ALLAH, dia ialah Allahyarham Tuan Guru Haji Ghulam Hassan Al-Bikangi. Untuk aku menggelarkan diriku sebagai pengikut Allahyarham Tuan Guru, jujurnya aku tidak layak, tetapi kalau sebagai PEMINAT Insyaallah aku yakin tidak ada masalah. Bak kata Guru kampung aku, Tuan Haji Halid bin Rashid, Guru kg. Babur Rahmah Lahad Datu Sabah. Begitu jugalah aku ingin katakan terhadap pewaris perjuangan Allahyarham ialtu Tuan Guru Haji Abdul Rahim Al-Hassaniyyah. Aku adalah peminat beliau. Rindu di hati untuk berkhidmat dengannya hanya ALLAH yang lebih tahu ukurannya. Cuma, aku sedar buat masa ini, aku perlu teruskan misi memburu ilmu, terutamanya ilmu yang paling aku minati iaitu bahasa Ibunda Rasulullah, bahasa Al-Quran, kalamullah "Bahasa Arab". Kita sedia maklum, Al-Quran dan Hadis dalam bahasa Arab. Imam Ghazali sendiri menekankan kepada setiap individu muslim untuk mempelajari bahas Arab.

Sejak kecil, seawal usia kanak-kanak aku, aku sering di bawa ke mana-mana oleh Arwah ayah aku, ke lautan yang luas mencari rezeki untuk keluarga, ke hutan tebal, ke bakau mencari kayu api, ke pekan jalan-jalan :-), dan paling manis tatkala tanganku dipimpin menuju ke Masjid Awwal di daerah Lahad Datu. Sejak kecil Arwah sering mendedahkan kepadaku budaya dan suasana ISLAM yang tulin, aku dikhabarkan oleh arwah ayahku, daerah Lahad Datu khasnya dan negeri Sabah amnya, ketika itu masyarakat tertumpu kepada uslub Dakwah Tuan Guru Haji Ghulam Hassan Al-Bilkangi yang disenangi dan boleh diterima oleh segenap lapisan masyarakat, yang bertemakan "KASIH SAYANG". Segar dalam ingatanku tatkala kami sekeluarga menziarahi Tuan Guru dirumahnya di Kg. Bikang Lahad Datu. Masa terus berlalu.

Aku mengembara dari satu tempat ke satu tempat untuk mengenal diri dan seterusnya berharap dan berdoa agar dapat mengenal Penciptaku dengan erti kata sebenar iaitu ALLAH SWT. Hatiku tetap kuat yang aku adalah Peminat kepada Yang Mulia Allahyarham Tuan Guru Haji Ghulam Hassan Al-Bikangi dan Yang Mulia Tuan Guru Haji Abdul Rahim Al-Hassaniyyah. Sepanjang perantauan aku ini, banyak jenis manusia yang aku temui, termasuklah para ulama dan tok2 guru samada Pondok atau Muassasah. "Ulama pewaris Nabi", aku mendekati mereka dan memohon doa dan keberkatan zuhud dan usaha keras Dakwah mereka, semoga hidupku sentiasa Thabat dalam perjuangan Dakwah Islamiyyah sehingga nafasku yang terakhir. Tesis atau kajian Ilmiah Diploma aku sebelum ini pun bertemakan ulama, dengan aku memilih tok Guru menteri besar Kelantan sebagai kajian aku. Ulama adalah manusia yang terpilih oleh ALLAH untuk dekat dengan-NYA. Walaupun banyak ulama yang telah aku temui dan dekati, namun Dua orang Tuan Guru yang aku telah sebutkan pada awal tadi tetap merupakan Tokoh yang ingin aku jadikan Murabbi untuk aku lebih mengenal-Nya dan mendekati-Nya.

Dalam aku berpendirian teguh bahawa aku adalah antara peminat perjuangan Allahyarham Tuan Guru Haji Ghulam Hassan Al-Bikangi yang kini diteruskan oleh Muridnya Yang Mulia Tuan Guru Haji Abdul Rahim Al-Hasaniyyah. Adakah aku salah untuk meminati ulama yang lain ? adakah aku salah untuk mengenali mereka. Aku kini berada di perantauan ini. Aku yakin keadaanku ini sedikit sebanyak pernah dialami oleh pengikut-pengikut Tegar Tuan Guru Haji Abdul Rahim ketika ini, contohnya Dr. Dalhadi. Aku tahu dan yakin wujud pandangan Pro dan kontra kepada perkara ini. Ini belum lagi menyentuh soal kefahaman dan pandangan Siasah (Politik) yang aku ..............

Bersambung..........


oleh Umar Azihal pada pada 02hb April 2011 pukul 2.33 pagi

Tiada ulasan:

Bacalah Doa ini untuk Saudara kita di Palestin & Dunia

Pengalaman Kepimpinan



2002-2005

Madrasah Al-Irsyadiah, Pondok Marakau Ranau Sabah (MAIM)

Ketua Pelajar
Ketua Asrama
Ketua Ibadah

2005
Markaz At-Ta'lim wat Tarbiah, Pondok Bandar Hilir Sik, Kedah

Lajnah Mutholaah

2006-2011
Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS)

Pengerusi Lajnah Dakwah Jabatan Dakwah
Pengerusi Persatuan Mahasiswa Bahasa Arab, Jabatan Bahasa Arab
Presiden Persatuan Mahasiswa Islam Borneo (PERMIB)
Presiden Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar (ALAM)
Setiausaha Agung Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar
Ketua Biro Pembangunan Insah Taa'ruf
Ketua Biro Disiplin Taa'ruf
Naqib Usrah Jabatan Pembangunan Mahasiswa
Exco Akademik PERMIB
Exco Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian peradaban Islam (PMFPPI)



Terdapat ralat dalam alat ini

Sahabat Blog