Rabu, 25 Februari 2009

Insan Memandang Mempunyai Berbagai Tafsiran


Alhamdulillah allahumma solli ala saidina Muhammad wa alihi wa ashabihi ajmai'n.

Rasanya dah lama UA tak menulis diruangan ini. Alhamdulillah, akhirnya diizinkan-Nya juga menulis. Sebentar tadi UA membuat sedikit ulangkaji untuk Exam esok subjek Psikologi Dakwah, rehat kejap untuk baca blog adik-adik ALAM yang dikasihi. Pelbagai tajuk dan tulisan yang mereka 'cipta'. Apapun kesemua menunjukkan kematangan dalam penulisan dan perkongsian pandangan. Tahniah.

Tajuk diatas "Insan Memandang Mempunyai Pelbagai Tafsiran", satu penyataan yang umum. Cerita, kisah dan susah senang hidup kita, sudah tentulah kita lebih mengetahuinya berbanding orang lain. Terkadang juga kita dikatakan berubah. Pada UA semua manusia akan berubah, kerana perubahan fizikal, keadaan, masa dan tempat. Perubahan-perubahan tidak wajar untuk dijadikan dalil utama sesorang itu telah berubah pada jati dirinya atau prinsip hidupnya. Jadi, kita bertanya adalah lebih elok dalam hal ini, dan memang tidak dapat dinafikan terkadang kita dinilai oleh masyarakat sekeliling dan sudah tentulah mereka mempunyai persepsi yang tersendiri. UA sendiri akur untuk kita memberikan penjelasan perkara sebenar kepada masyarakat sekeliling tentang perkara sebenar yang berlaku pada diri kita kepada mereka adalah mustahil. Apapun, inilah kehidupan bak kata lagu nasyid Mestica :

Dalam derita ada bahagia Dalam gembira mungkin terselit duka Tak siapa tahu, tak siapa pinta ujian bertamu Bibir mudah mengucap sabar Tapi hatilah yang remuk menderita Insan memandang mempunyai berbagai tafsiran Segala takdir terimalah dengan hati terbuka Walau tersiksa ada hikmahnya Harus ada rasa bersyukur disetiap kali ujian menjelma Itu jelasnya membuktikan Allah mengasihimu Setiap masa diuji tahap keimanan Sedangkan ramai terbiar dilalaikan Hanya yang terpilih sahaja antara berjuta Mendapat rahmat-Nya Allah itu mendengarkan rintihanmu berpanjangan Bersykurlah dan tabahlah menghadapi ujian.

Pada UA sangat berbeza orang yang bertanya dan menyelidik terlebih dahulu kemudian menghukum dengan orang yang menghukum terlebih dahulu tanpa bertanya dan mengkaji perkara sebenar, pendek kata ikut sedap mulut je. Jalan 'Cerita' hidup kita, kita yang lebih tahu berbanding orang lain. Wajar untuk kita menerimanya dan mengamalkannya, tetapi jika ia tiada perubahan maka lebih baik tinggalkanlah ia kerana ia boleh 'membantutkan cara berfikir kita'. Masa yang ada ini, fikirlah apa yang perlu dan utama sahaja dan ketepikanlah orang-orang yang tak faham dan yang tak mengenali diri kita, walaupun kita dan mereka dah lama mengenali. Sahabat dan kawan dua perkara yang sangat berbeza. Kita di mana ?

Teringat pesanan Ustazah UA semasa di pondok 6 tahun yang lepas : Nak kenal seseorang manusia Ada yang mengambil masa cepat sederhana, lama dan yang paling menyedihkan Sampai mati pun kita tak kenal dia. Mengapa ia berlaku ? Kita fikirlah bersama, untuk mengubah cara berfikir kita.

Doakan diri kita semoga berjaya dalam peperiksaan akhir semester Dan juga peperiksaan Kehidupan ini, "Gagal" @ "Lulus", Husnul Khatimah awil Aks ???

Bacalah Doa ini untuk Saudara kita di Palestin & Dunia

Pengalaman Kepimpinan



2002-2005

Madrasah Al-Irsyadiah, Pondok Marakau Ranau Sabah (MAIM)

Ketua Pelajar
Ketua Asrama
Ketua Ibadah

2005
Markaz At-Ta'lim wat Tarbiah, Pondok Bandar Hilir Sik, Kedah

Lajnah Mutholaah

2006-2011
Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS)

Pengerusi Lajnah Dakwah Jabatan Dakwah
Pengerusi Persatuan Mahasiswa Bahasa Arab, Jabatan Bahasa Arab
Presiden Persatuan Mahasiswa Islam Borneo (PERMIB)
Presiden Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar (ALAM)
Setiausaha Agung Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar
Ketua Biro Pembangunan Insah Taa'ruf
Ketua Biro Disiplin Taa'ruf
Naqib Usrah Jabatan Pembangunan Mahasiswa
Exco Akademik PERMIB
Exco Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian peradaban Islam (PMFPPI)



Terdapat ralat dalam alat ini

Sahabat Blog