Jumaat, 1 April 2011

" Tabah Oh Tabah "


Alhamdulillah, kasih sayang Allah SWT dan redha-Nya UA terus hidup di muka bumi yang bersifat sementara ini. Dikala UA berfikir sambil bermuhasabah diri, ya Allah betapa banyak nikmat yang telah Engkau berikan padaku sejak aku lahir sehinggalah saat ini, dan betapa banyaknya juga Engkau telah keluarkan aku daripada dugaan-dugaan hidup yang sebelum ini aku fikirkan aku tidak dapat keluar daripadanya. Memang benarlah bahawasanya nikmat-Mu tidak terhitung nilainya.


Mengimbau liku-liku kehidupan yang lalu, pahit manis, susah senang, lapar kenyang dan tawa tangis sering bersilih ganti. Antara kata-kata yang UA pegang sehinga hari ini ialah "Dugaan mematangkan diri", zaman kanak-kanak dan remaja UA dah berlalu, begitu juga zaman sekolah Rendah dan Menengah, untuk seseorang menjadi matang dia perlu berani mendepani cabaran hidup bukan lari darinya. Setiap masalah atau dugaan yang mendatang adalah satu nikmat daripada Allah SWT, suapaya iman kita bertambah. Allah turunkannya sesuai dengan kemampuan kita.

Cerita hidup kita, kita yang lebih tahu A sehingga Z, dengan sebab itu UA berpandangan, cerita atau kata-kata orang lain yang bertentangan dengan realiti sebenar cerita kehidupan kita, ianya perlu dibuang jauh-jauh, dan jangan sesekali membiarkannya membantutkan matlamat hidup kita, jangan dilayan kerana jika dilayan akan berlakulah pening kepala, sakit hati dan marah yang akan menemani pemikiran kita selepas itu. Tak payah susahkan diri dan zalimi diri dengan memikirkan sesuatu yang tidak betul, nanti kita pula yang jadi senget dan tidak betul kan. Teringat prinsip hidup seorang Ustaz yang UA kenal suatu ketika dulu, prinsip hidup dia mudah "Pentingkan diri sendiri".

Jika difahami secara kasar, nampak gayanya Ustaz tu memiliki sifat mazmumah, tetapi setelah dijelaskan secara terperinci barulah UA faham, bahawa terkadang ada masanya dalam hidup ini kita perlu mengutamakan keperluan diri kita, mafhumnya sayangi diri sebelum menyayangi orang lain. Contohnya, seorang mahasiswa yang di ajak bersembang atau bermain futsal semasa waktu rehat, sebagai Mahasiswa yang sibuk dengan pengajian maka dia perlu mementingkan diri sendiri dengan memberikan alasan yang hikmah supaya masa rehatnya tidak diganggu oleh aktiviti lain.


Perkara ini sebenarnya terlalu umum dan subjektif, dan ia bergantung dengan keadaan seseorang individu. Cuma, apa yang UA ingin tekankan di sini ialah kebijaksanaan kita untuk mengurus minda dan emosi kita agar sentiasa stabil, terutamanya dalam hal memikirkan tentang orang lain. Lebih-lebih lagi macam UA, yang paling anti dan benci kepada sesuatu perkara atau cerita yang bertentangan dengan realiti kehidupan UA, pendek kata fitnah atau gosip. Panasssssss Hati Jo... Sabar, tenang dan Kritis. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar... :-)

Tiada ulasan:

Bacalah Doa ini untuk Saudara kita di Palestin & Dunia

Pengalaman Kepimpinan



2002-2005

Madrasah Al-Irsyadiah, Pondok Marakau Ranau Sabah (MAIM)

Ketua Pelajar
Ketua Asrama
Ketua Ibadah

2005
Markaz At-Ta'lim wat Tarbiah, Pondok Bandar Hilir Sik, Kedah

Lajnah Mutholaah

2006-2011
Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS)

Pengerusi Lajnah Dakwah Jabatan Dakwah
Pengerusi Persatuan Mahasiswa Bahasa Arab, Jabatan Bahasa Arab
Presiden Persatuan Mahasiswa Islam Borneo (PERMIB)
Presiden Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar (ALAM)
Setiausaha Agung Al-Azhar Members, Masjid Al-Azhar
Ketua Biro Pembangunan Insah Taa'ruf
Ketua Biro Disiplin Taa'ruf
Naqib Usrah Jabatan Pembangunan Mahasiswa
Exco Akademik PERMIB
Exco Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian peradaban Islam (PMFPPI)



Terdapat ralat dalam alat ini

Sahabat Blog